Prancis vs Maroko: prediksi, tanggal, dan lainnya tentang pertandingan

Prancis vs Maroko: prediksi, tanggal, dan lainnya tentang pertandingan

Prancis vs Maroko akan menentukan finalis kedua Piala Dunia Qatar 2022 Rabu ini di Stadion Al Bayt, di kota Jor. Mereka datang dengan ilusi yang sama tetapi dengan kewajiban yang sangat berbeda. Semifinal kedua memiliki, di luar bumbu logis, unsur yang dimainkan tim Afrika untuk pertama kalinya.

Ini akan menjadi pertandingan yang penuh nuansa dan ideal bagi mereka yang suka bertaruh di Piala Dunia. Dalam prediksi sebelumnya, ada favorit yang jelas: Prancis, sang juara bertahan yang ingin memperpanjang kekuasaannya. Tapi sepak bola penuh dengan prestasi hebat dan tim yang bermimpi besar dan berani mematahkan prediksi apa pun. Itulah yang dibidik Maroko, yang sudah menunjukkan kekuatannya menuju babak semifinal.

Maroko, Cinderella yang mengejar mimpinya

Beberapa penggemar menjelang Piala Dunia Qatar 2022 membayangkan bahwa tim Afrika akan menjadi salah satu dari empat tim terbaik. Sebelum mewujudkan impian tersebut, Maroko menyimpan kenangan tak terlupakan dalam perhelatan Piala Dunia. Itu di Meksiko 1986, di mana dia bermain perempat final, sejauh ini partisipasi terbaiknya.

Padahal, dalam lima edisi terakhir Piala Dunia mereka nyaris tak pernah memainkan satu pun. Itu di Rusia 2018 dan di mana mereka tersingkir di grup mereka bahkan tanpa memenangkan pertandingan.

Di luar latar belakang, Maroko bertanggung jawab sejak pertandingan pertama untuk memperjelas bahwa ini tidak akan menjadi Piala Dunia lagi. Dia mendapatkan grup yang secara apriori tampak sangat sulit: Kroasia, Belgia, dan Kanada. Namun dalam debut mereka, melawan runner-up Dunia Kroasia, Maroko menyelamatkan hasil imbang yang berharga.

Namun kejutan besar datang di game kedua saat mereka mengalahkan Belgia 2-0 dan meninggalkannya di ambang Eliminasi. Sesuatu yang disempurnakan di hari terakhir yang juga meninggalkan Maroko sebagai pemimpin Grupnya. Tapi kegembiraan itu tidak berarti jalan yang mudah di babak 16 besar karena dia akan memiliki kekuatan di depannya: Spanyol.

Maroko meninggalkan hidup mereka di setiap bola dan memimpin tim Luis Enrique ke adu penalti di mana mereka akhirnya menang 3-0.Kejutan tidak akan bertahan hanya di babak 16 besar. Dan di perempat final, mistar gawang semakin dinaikkan sejak Portugal-nya Cristiano Ronaldo dipecat.

Tidak diragukan lagi: kejutan besar Piala Dunia adalah tim Afrika. Tapi sekarang dia menginginkan lebih. Menuju ke Prancis vs. Maroko, untuk satu tempat di grand final, bersejarah.

Prancis, favorit besar untuk kejuaraan dua kali

Pasukan Didier Deschamps tiba di Qatar dengan tujuan memvalidasi ulang apa yang telah mereka lakukan empat tahun sebelumnya di Rusia di mana mereka memenangkan gelar. Perjalanan mereka melalui Grup D naik dari tertinggi ke terendah dan meskipun mereka kalah di hari terakhir, melawan Tunisia, mereka memenuhi tujuan mereka untuk finis pertama.

Jalan terus menanjak. Di Babak 16 Besar, Polandia yang lemah bukanlah halangan bagi Prancis yang dengan skor telak 3-1 mencapai perempat final nyaris tanpa keringat. Di sana mata para penggemar sepak bola mulai bertanya-tanya apakah mereka akan sampai ke Inggris. Dan Prancis sekali lagi tidak mengecewakan. Dalam permainan yang hebat dan dibantu oleh penalti yang gagal oleh Harry Kane, Prancis mengalahkan Inggris 2-1 dan kembali ke semifinal.

Taruhan dan spesialis pada umumnya tidak ragu memilih favorit mereka. Kemenangan untuk Prancis membayar 5 kali lebih kecil dari kemenangan untuk Maroko. Jelas: itu akan menjadi kejutan besar jika orang Afrika mengakses pertandingan yang menentukan untuk Piala, sesuatu yang belum pernah terjadi dalam sejarah dengan perwakilan dari Afrika.

Prancis vs. Maroko: permainan pemain

Jika Piala Dunia di Qatar 2022 ini memiliki sesuatu, lebih banyak “angka” yang terlihat daripada tim. Sangat sulit menemukan Seleksi yang memesona dari permainan kolektif, tetapi dari individualitas. Dalam pertandingan Perancis vs. Maroko, akan ada beberapa pemain untuk diikuti.

Kylian Mbappé, pencetak gol di Piala, tidak hanya ingin mempertahankan gelar, tetapi juga bola dan sepatu emas. Semua taruhan sepak bola memberinya favorit, tapi dia tidak sendirian di lini depan, Oliver Giroud dan Antoine Griezman menemaninya untuk menyusun penyerang yang bagi banyak orang adalah yang terbaik di dunia.

Maroko, pada bagiannya, memiliki pemain yang bermain di tim utama dunia. Achraf Hakimi (Paris Saint-Germain), Hakim Ziyech (Chelsea), Noussair Mazraoui (Bayern Munich), Nayef Aguerd (West Ham), Sofyan Amrabat (Fiorentina), Yassine Bounou ‘Bono’ (Sevilla), adalah beberapa dari mereka yang membangun hadiah bersejarah ini dan itu akan membuat Galia lebih dari satu sakit kepala.

Maroko vs. Prancis: kemuliaan vs. kekuasaan

Semifinal Rabu ini akan menjadi pertandingan pertama Prancis vs. Maroko di Piala Dunia. Pertandingan, untuk memperebutkan satu tempat di final pada hari Minggu, akan dimainkan mulai pukul 10 malam (waktu Qatar).

Namun sejarah antara Prancis dan Maroko sudah memainkan enam pertandingan. Pertama kali mereka bertemu adalah di Pertandingan Mediterania 1975 dan mereka berakhir imbang 1-1. Kemudian Prancis melewati babak adu penalti.

Dari enam pertandingan yang mereka mainkan, dua berakhir dengan kemenangan untuk Prancis dan empat seri. Fakta khususnya adalah bahwa dua kali mereka pergi ke adu penalti dan masing-masing menang sekali. Meskipun Maroko tidak pernah mampu mengalahkan Prancis, mereka dapat memimpikan preseden yang terjadi pada tahun 1998 setelah menang 2-2 melalui adu penalti.

Terakhir kali kedua tim bertemu adalah pada tahun 2007. Permainan itu dimainkan di Paris dan kekhasan dari permainan itu adalah bahwa Maroko dipimpin oleh Henri Michel, mantan pelatih Prancis, dan sangat dicintai di negaranya. Tak satu pun dari pemain itu ada di regu hari ini dan bahkan staf pelatih pun diubah.

Bagi Maroko, pertandingan tersebut akan menjadi kesempatan seumur hidup untuk terus menulis sejarahnya dan sepak bola Afrika. Hingga Piala Dunia di Qatar ini, partisipasi terbaik di benua itu adalah Kamerun (Italia 90), Senegal (Korea-Jepang 2002) dan Ghana (Afrika Selatan 2010) ketika mereka berhasil mencapai perempat final.

Bagi Prancis, ini akan menjadi kesempatan untuk terus berjaya di sepak bola dunia dan untuk pertama kalinya bisa meraih gelar juara dua kali. Prestasi yang hanya dicapai Italia (1934-1938) dan Brasil (1958-1962). Selain dinobatkan sebagai juara, Prancis akan menambah bintang ketiganya, hanya tersisa di bawah Brasil (5), Jerman, dan Italia (4).

Piala Dunia di Qatar tampaknya siap untuk kejutan baru. Saat bola mulai bergulir di Prancis vs Maroko, impian seluruh benua Afrika akan bersama tim mereka. Dan bagi orang Eropa itu akan menjadi ujian besar mereka untuk mendapatkan sekali dan untuk selamanya di antara tim-tim hebat dalam sejarah. Akankah favorit besar menang? Atau akankah ada ruang untuk salah satu prestasi hebat sepakbola?

Daftar ke Betfair sekarang dan dapatkan taruhan bebas risiko hingga $50.000. Klik spanduk di bawah ini untuk mempelajari lebih lanjut…

Author: Terry Hernandez